IDI Papua Prihatin Aksi Kekerasan yang Dialami Nakes di Kiwirok

Tukan Ben
Tenaga kesehatan yang mengamankan diri ke Pos Yonif 403/WP di Kiwirok. (Foto : ANTARA/HO/pihak ketiga)

TIFFANEWS.COM,-  Ketua Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Papua dr. Donald Arrongear menyatakan keprihatinannya terhadap kasus kekerasan yang dialami tenaga kesehatan di Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua.

“Kami sangat prihatin terhadap kekerasan yang dialami nakes karena seharusnya mereka dilindungi oleh berbagai pihak,” kata Dr. Arrongear kepada Antara di Jayapura, Kamis (16/9).

Dikatakannya, seharusnya petugas kesehatan dan guru harus dilindungi oleh berbagai pihak termasuk kelompok-kelompok lainnya karena keberadaan mereka memang untuk melayani masyarakat.

Sesuai Konvensi Jenewa 1949, nakes harus dilindungi, namun yang terjadi di Kiwirok malah sebaliknya nakes menjadi korban, kata dr. Donald Arrongear seraya berharap tidak ada lagi nakes yang menjadi korban penganiayaan dari kelompok manapun.

“Kami berharap Pemda dan aparat keamanan membantu memberikan keamanan kepada petugas kesehatan yang bertugas di daerah,” ujar dr. Donald Arrongear.

Lima orang nakes terluka, termasuk seorang meninggal setelah terjatuh ke jurang saat terjadi baku tembak dengan aparat keamanan dengan KKB di Kiwirok, Senin (13/9).

KKB juga melakukan teror dengan membakar fasilitas umum dan menganiaya nakes.

Kapolres Pegunungan Bintang AKBP Cahyo Sukarnito secara terpisah mengatakan saat ini satu nakes belum diketahui nasibnya yakni Gabriel Sokoy.

Aparat keamanan dan warga sudah berupaya melakukan pencarian, namun belum ditemukan, kata AKBP Cahyo.* (ant/*bn)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Dua Misi Ken Ayuthaya untuk Lari Gawang DKI Jakarta di PON Papua

TIFFANEWS.COM,-  Ken Ayuthaya Purnama adalah satu di antara atlet andalan Kontingen DKI Jakarta yang bakal turun di nomor 100 meter lari gawang putri dan estafet 4×100 meter putri pada Pekan Olahraga Nasional (PON) XX Papua. Khusus untuk nomor 100 meter lari gawang putri, Ken bakal berjuang bersama dua atlet ibu […]
Instagram did not return a 200.
Translate »