Nakes Korban KKB Kiwirok Mengadu ke Komnas HAM Papua

Tukan Ben
Kepala Kantor Komnas HAM Perwakilan Papua Frits B. Ramandey bersama staf menerima pengaduan tenaga kesehatan korban kekerasan KKB Kiwirok Pegunungan Bintang di Kantor Komnas HAM Papua, Jayapura, Selasa (21/9/2021). (Foto : ANTARA/HO-Komnas HAM Perwakilan Papua)

 

TIFFANEWS.COM,-  Sejumlah tenaga kesehatan yang selamat dari korban kekerasan kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang, Papua, mengadu ke Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) Perwakilan Papua agar Pemerintah memperhatikannya.

“Komnas HAM Papua sudah menerima dan mendengar langsung pengaduan nakes korban kekerasan KKB Kiwirok, ya, kami sangat prihatin dan menyesali adanya kejadian ini,” kata Kepala Kantor Komnas HAM Perwakilan Papua Frits B. Ramandey  seusai menerima pengaduan nakes korban kekerasan KKB Kiwirok di Jayapura, Selasa (21/9) sebagaimana dikutip dari Antara.

Ditegaskan pula bahwa tenaga kesehatan yang bertugas di mana pun harus dapat dilindungi karena sangat berjasa dan mulia dalam pemenuhan kebutuhan kesehatan masyarakat di kampung-kampung.

“Empat nakes yang datang mengadu di Komnas HAM Papua kami berikan apresiasi karena sudah mau datang dan menyampaikan persoalan terhadap kasus kekerasan KKB kepada mereka sebagai pekerja kemanusiaan di Puskesmas Kiwirok, Kabupaten Pegunungan Bintang,” kata Frits Ramandey.

Guna memberikan kenyamanan bekerja bagi tenaga kesehatan di mana saja bekerja, dia berharap pemerintah dan aparat berwenang perlu memberikan perlindungan jaminan keamanan.

Frits menyebutkan sejumlah tenaga kesehatan mengadu Komnas HAM mengaku trauma.

“Pemerintah dan instansi berwenang bisa memberikan jaminan keamanan untuk tenaga kesehatan yang bekerja melayani masyarakat di daerah pedalaman maupun wilayah terpencil lainnya,” kata Frits.

Kasus kekerasan KKB Kiwirok Kabupaten Pegunungan Bintang pada hari Senin (13/9) mengakibatkan sejumlah nakes mengalami korban, seorang suster Gabriela Meilani meninggal dunia di jurang kedalaman 500 meter.

Sementara itu, mantri Gerald Sokoy hingga saat ini masih hilang dan belum diketahui nasibnya.(ant/*bn)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Menparekraf Ajak Atlet PON XX Nikmati Keindahan Alam Papua

  TIFFANEWS.COM,-  Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengajak para atlet yang berpartisipasi pada Pekan Olahraga Nasional (PON) XX agar dapat menikmati keindahan alam Papua. “Saya juga ingin mengajak secara khusus para atlet untuk bisa menikmati keindahan alam Papua serta keramahan Pace dan Mace semua,” katanya di […]
Instagram did not return a 200.
Translate »