Pemkot Jayapura Akan Gandeng Tokoh Papua untuk Sosialisasi UU Otsus

Tukan Ben

TIFFANEWS.COM,- Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Jayapura Frans Pekey mengatakan bahwa Pemerintah Kota (Pemkot) Jayapura akan melakukan sosialisasi terkait perubahan kedua Undang-Undang (UU) Otonomi Khusus (Otsus) Papua bersama tokoh-tokoh Papua.

“Kami pasti akan melibatkan tokoh agama, tokoh adat, (dan) tokoh pemuda untuk memberikan pemahaman tentang perubahan-perubahan yang dilakukan,” kata Frans ketika dihubungi oleh ANTARA dari Jakarta, Rabu (21/7).

Sosialisasi merupakan langkah awal yang akan dilakukan oleh Pemkot Jayapura kepada masyarakat sebagai tindak lanjut dari perubahan kedua UU No. 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus Bagi Provinsi Papua yang disetujui untuk disahkan oleh DPR pada Kamis (15/7).

Sekda Kota Jayapura juga menambahkan, dalam melakukan sosialisasi, pemerintah akan menjelaskan mengenai manfaat-manfaat dari masing-masing perubahan, serta memastikan kesiapan masyarakat untuk menghadapi perubahan tersebut.

“Karena undang-undang itu ditetapkan untuk dilaksanakan bersama-sama oleh pemerintah daerah dan juga oleh masyarakat sendiri,” kata Frans Pekey menambahkan.

Sekertaris Daerah (Sekda) Kota Jayapura DR Frans Pekey (FOTO : ANTARA)

Melibatkan tokoh-tokoh Papua, menurut Frans, juga merupakan langkah yang dilakukan oleh Pemkot Jayapura untuk menumbuhkan kepercayaan masyarakat bagi mereka yang masih skeptis terhadap perubahan kedua UU Otsus Papua tersebut.

Frans mengatakan, terdapat perdebatan di kalangan masyarakat mengenai UU Otsus Papua bahkan sebelum proses revisi dilakukan. Hal ini yang kemudian mendasari rencana Pemkot Jayapura untuk melakukan sosialisasi kepada masyarakat dan meluruskan narasi-narasi yang bertentangan dengan maksud pemerintah.

Oleh karenanya, Frans menambahkan bahwa sebelum melakukan sosialisasi, agenda terpenting Pemkot Jayapura adalah melakukan pendekatan dengan tokoh-tokoh masyarakat.

“Sebuah hal yang positif dan baik untuk kepentingan rakyat sendiri ya harus kita perjuangkan,” kata Frans menambahkan.

Selain melakukan sosialisasi, Frans bersama jajaran Pemerintah Kota Jayapura juga akan berupaya untuk melakukan implementasi perubahan kedua UU Otsus Papua secara optimal.

“Salah satu yang perlu dipersiapkan adalah menyambut Pemilu 2024,” kata Frans, mengingat dalam perubahan kedua UU Otsus Papua terhadap peningkatan alokasi kepada Orang Asli Papua (OAP) di kursi Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) yang nomenklaturnya akan berubah menjadi Dewan Perwakilan Rakyat Kabupaten/Kota (DPRK).

Rencana konkret Pemkot Jayapura, kata Frans, baru akan diresmikan setelah perubahan kedua UU No. 21 Tahun 2001 ditetapkan secara sah oleh Pemerintah Pusat. (ant/bn)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Sulsel Harap Atlet Pelatnas Dipulangkan Jelang PON

TIFFANEWS.COM,- Pelatih karate Sulawesi Selatan Mursalim Bado’o berharap para atlet yang tengah menjalani pemusatan latihan nasional (pelatnas) di Bali, bisa di pulangkan untuk bergabung bersama tim Sulsel jelang tampil di Pekan Olahraga Nasional (PON) XX 2021 di Papua. Mursalim Bado’o di Makassar, Rabu (21/7), mengatakan ada lima atlet Sulsel yang […]
Instagram did not return a 200.
Translate »