Percepat Target Vaksinasi, Metode “door to door” BIN Dinilai Efektif

Tukan Ben
Badan Intelijen Negara (BIN) menggelar vaksinasi COVID-19 dengan skema “door to door” (rumah ke rumah) warga di Kota Medan, Sumatera Utara, untuk membantu pemerintah mempercepat program vaksinasi guna memutus rantai penyebaran COVID-19. (Foto : ANTARA/Nur Aprilliana Br Sitorus)

TIFFANEWS-COM,-  Metode vaksinasi COVID-19 dari rumah ke rumah warga (“door to door“) oleh Badan Intelijen Negara (BIN) dinilai berdampak positif pada percepatan mencapai target vaksinasi nasional.

Direktur Eksekutif Lembaga Kajian dan Konsultasi Pembangunan Kesehatan (LK2PK) Ardiansyah Bahar dalam keterangannya diterima di Jakarta, Minggu (18/7), mengatakan metode “door to door” akan efektif mempercepat pelaksanaan vaksinasi jika dilakukan secara cepat, luas, dan masif.

Menuet dia, jika pelaksanaannya benar, maka vaksinasi dengan metode tersebut bisa menjangkau banyak warga, bahkan bagi warga yang sulit mengakses sentra vaksin.

“Supaya program door to door ini menjadi masif sehingga bisa efektif, perlu dukungan dari berbagai pihak untuk ikut melakukan vaksinasi “door to door“. Tentu harus dilakukan dengan koordinasi instansi pemerintah setempat yang berwenang,” kata Ardiansyah.

Menurut Ardiansyah, pihak swasta bisa berperan mengingat tenaga kesehatan dari instansi pemerintahan sudah kewalahan dengan tugas regulernya.

“Selain door to door perlu dibuat sentra vaksin yang lebih dekat dengan kawasan penduduk menggunakan fasilitas umum seperti sekolah, tempat ibadah, pasar, terminal, hingga taman bermain,” katanya.

BIN melaksanakan vaksinasi COVID-19 dengan jemput bola serentak di 14 provinsi, yakni DKI Jakarta, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, DIY, Jawa Timur, Bali, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Riau, Kepulauan Riau, Kalimantan Timur, Sulawesi Selatan, dan Papua.

Anggota DPR RI Bobby Adityo Rizaldi mengapresiasi vaksinasi “door to door” oleh BIN. Metode vaksinasi tersebut akan efektif mempercepat pelaksanaan vaksinasi.

Namun, menurut Bobby kendalanya adalah sumber daya yang terbatas, baik sumber daya manusia maupun biaya, karena pelaksana vaksinasi harus mendatangi warga.

Dia menilai instansi lain bisa melaksanakan program serupa untuk menjangkau masyarakat karena masih banyak masyarakat tidak mendatangi tempat yang disediakan untuk vaksinasi sebab menganggap vaksinasi menakutkan.

“Yang bisa bergerak seperti BIN adalah polisi dan militer yang mempunyai alat mobilitas dan bisa menjangkau semua daerah atau wilayah serta memiliki daya paksa,” kata dia.

Sementara itu, anggota DPR Christina Aryani mengatakan masih ada masyarakat yang menolak divaksin dengan berbagai alasan.

Sisi lainnya, kata dia, banyak masyarakat yang bersedia divaksin namun tidak memiliki akses karena tinggal jauh dari fasilitas kesehatan. Dia berharap dengan metode “door to door”, jumlah masyarakat yang mendapatkan vaksin COVID-19 terus meningkat.

Menurut Christina, terdapat daerah-daerah yang tingkat vaksinasinya masih rendah. Padahal, vaksinasi diharapkan bisa menekan risiko berat COVID-19.

“Perlu upaya khusus untuk mengatasi ini. Jemput bola atau program vaksinasi door to door menjadi salah satu mekanisme yang kami nilai perlu dijalankan,” kata Christina.(ant/*bn)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Pemprov Papua: Dua Wilayah Diberlakukan PPKM Mikro Diperketat

TIFFANEWS-COM,-  Pemerintah Provinsi (Pemprov) Papua menyebut dua daerah di wilayah setempat diberlakukan PPKM Mikro diperketat mengingat jumlah kasus COVID-19 yang terus naik. Asisten Bidang Perekonomian dan Kesejahteraan Rakyat Setda Provinsi Papua Muhammad Musaad di Jayapura, Minggu (18/7), mengatakan kedua daerah tersebut yakni Kota Jayapura dan Kabupaten Boven Digoel. “Jadi berdasarkan […]
Instagram did not return a 200.
Translate »