POSSI Papua Seleksi Atlet di Nomor Laut PON XX

Tukan Ben

TIFFANEWS.COM,- Pengurus Persatuan Olahraga Selam Seluruh Indonesia (POSSI) Provinsi Papua kembali melakukan seleksi atlet yang akan turun di nomor laut finswimming dan OBA (orientasi bawah air) untuk pertandingan PON XX Papua yang akan berlangsung 2-15 Oktober 2021.

Ketua POSSI Papua Gilbert Yakwart di Jayapura, dikutip dari laman daerah Papua, Minggu (18/7) mengatakan, seleksi ulang itu bertujuan menetapkan atlet potensial yang akan turun bertanding di PON XX mendatang.

Pekerja menunjukkan gambar dari udara lokasi venue Aquatik cabor selam PON XX Papua di depan kantor Gubernur Papua, Pantai Dok II Jayapura, Papua, Rabu (30/6/2021). Venue Aquatik cabor selam laut pembangunanya bersifat sementara untuk PON XX Papua di satu lokasi wisata pantai pusat Kota Jayapura. (Foto : ANTARA FOTO Papua/Indrayadi TH/foc)

Menurut Gilbert, seleksi ini juga merupakan tuntutan penempatan daftar atlet sesuai dengan kategori by name dan number yang ditetapkan.

“(Dari) seleksi ini memang ada beberapa atlet yang mesti kita degradasi. Namun bagi mereka yang terdegradasi tidak menutup kemungkinan untuk bisa dipakai pada saat Kejurnas selam,” katanya.

Gilbert memastikan POSSI Papua tetap pada target awal dapat meraih lima emas pada PON XX 2021 mendatang. Namun ia tidak menutup kemungkinan cabang olahraga selam dapat menambah perolehan medali emas di luar target yang ditetapkan sebelumnya.

Jika mengacu pada perkembangan atlet, yang menurutnya dalam beberapa pekan terakhir telah menunjukkan peningkatan.

Sementara itu, Ketua Harian POSSI Papua Imam Djuniawal meminta KONI setempat untuk dapat mengembalikan atlet selam Bumi Cenderawasih yang melakukan pemusatan latihan di luar Papua. Sebab dikhawatirkan jadwal latihan mereka yang berada di luar Papua terkendala kebijakan PPKM akibat pandemi COVID-19.

“Atlet kita ada di Jayapura, Jakarta dan Bogor,” katanya.

Untuk atlet di Jakarta ini, Imam mengatakan ingin mengubah strategi dengan mengembalikannya ke Jayapura, sehubungan kolam renang di Jakarta ditutup.

“Artinya kalau PPKM sampai tanggal 20 Juli 2021 lalu diperpanjang, bisa jadi mereka tidak bisa berlatih sampai tiga pekan ke depan. Oleh karena itu, kami berharap KONI bisa membantu atlet kami yang ada di luar Papua,” harapnya. (ant/*bn)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Tokoh Nilai Revisi UU Otsus untuk Kesejahteraan Rakyat Papua

TIFFANEWS.COM,- Tokoh senior Papua Michael Manufandu mengapresiasi kinerja Pansus DPR RI yang telah melakukan revisi UU Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus (Otsus) Papua dalam upaya untuk meningkatkan derajat kesejahteraan rakyat Papua dalam bingkai Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). “Undang-undang Otsus merupakan Undang-undang tentang rekonsiliasi, Undang-undang tentang perdamaian dan […]
Instagram did not return a 200.
Translate »